PENGARUH MOTIVASI TERHADAP MINAT MAHASISWA AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI (PPAk)

“PENGARUH MOTIVASI TERHADAP MINAT MAHASISWA AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI (PPAk)”

Oleh:

Sri Wahyuni Widyastuti
Sri Suryaningsum
Kiky Juliana

Abstrak

Penelitian ini bertujuan mengetahui apakah motivasi mempengaruhi mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk dan untuk mengetahui apakah ada perbedaan minat antara mahasiswa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir untuk mengikuti PPA. Ada lima hipotesis yang diajukan, hipotesis pertama sampai empat diuji dengan regresi sedangkan hipotesis kelima diuji dengan t-test dari dua kelompok sampel saling bebas (independent t-test) dengan tingkat kepercayaan 95% (α = 0.05).
Hasil penelitian ini mempunyai beberapa implikasi untuk berbagai pihak yang terkait dengan PPAk. Dari temuan yang diperoleh pada penelitian ini, variabel motivasi karir merupakan faktor yang paling signifikan mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk, sedangkan untuk motivasi kualitas dan motivasi ekonomi tidak signifikan mempengaruhi minat untuk mengikuti PPAk, padahal PPAk diselenggarakan dengan tujuan untuk dapat meningkatkan kualitas seorang akuntan yang menguasai dan mempunyai keahlian dalam bidang akuntansi, dan juga dapat meningkatkan pendapatan seseorang pada saat bekerja karena dianggap bahwa setelah lulus PPAk seseorang dapat bekerja di kantor akuntan publik yang diharapkan dapat menghasilkan pendapatan yang tinggi atau besar. Ada perbedaan minat antara mahasisiwa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir. Hal ini dapat disebabkan karena mahasiswa tingkat awal masih belum mengenal atau memahami arti penting PPAk dan apa yang akan didapatkan dari mengikuti PPAk, sedangkan mahasiswa tingkat akhir telah mengerti tentang PPAk sehingga mempengaruhi minat untuk mengikuti PPAk, walaupun sebetulnya hal ini tidak perlu terjadi jika seandainya waktu menempuh matakuliah Akuntansi Pengantar sudah dikenalkan dengan profesi akuntan.

Kata kunci: motivasi, Pendidikan Profesi Akuntan, minat

PENDAHULUAN

Sundem (1993) dalam Machfoed (1998: 110) mengkhawatirkan akan ketidakjelasan industri akuntansi yang dihasilkan oleh pendidikan tinggi akuntansi. Menurut Sundem, pendidikan akuntansi harus menghasilkan akuntan yang profesional sejalan dengan perkembangan kebutuhan akan jasa akuntansi pada abad mendatang. Pendidikan tinggi akuntansi yang tidak menghasilkan seorang profesionalisma sebagai akuntan akan tidak laku di pasaran tenaga kerja. Keraguan atas keandalan pendidikan tinggi akuntansi dalam menghasilkan tenaga akuntan yang profesional yang dikemukakan oleh Foo (1928) dalam Machfoed (1998: 111) yang mendeteksi pendidikan tinggi di Indonesia dan Singapura tentang proses pembentukan akuntan di dua negara tersebut. Di Indonesia, menurut Foo (1928) dalam Machfoed (1998), proses pendidikan akuntansi menghasilkan akuntan yang diskriminatif dan tidak profesional. Gelar akuntan diberikan secara diskriminatif oleh perguruan tinggi tertentu. Hal ini didasarkan atas Undang-Undang No. 34 tahun 1954 yang menyatakan bahwa gelar akuntan diberikan kepada lulusan perguruan tinggi negeri yang ditunjuk pemerintah dan atau perguruan tinggi negeri dan swasta yang memenuhi syarat untuk menghasilkan akuntan atas proses pendidikannya. Dengan adanya undang-undang ini, pada awalnya maka bagi perguruan tinggi seperti Universitas Gadjah Mada, Universitas Indonesia, Universitas Sumatera Utara, Universitas Airlangga, Universitas Padjajaran, Universitas Brawijaya, dan STAN akan menghasilkan akuntan secara automatis. Perguruan tinggi lainnya harus menempuh dua jalur, yaitu:
1. Untuk menghasilkan akuntan beregister, maka mereka (mahasiswa/alumni) harus menempuh ujian negara yang disebut Ujian Negara Akuntansi (UNA).
2. Perguruaan tinggi tersebut harus memenuhi syarat untuk memperoleh persamaan dari pemerintah (DEPDIKBUD) untuk memperoleh hak memberi gelar akuntan.
Menurut Machfoed (1998: 111), Proses perolehan gelar akuntan yang bersifat diskriminatif tersebut mempunyai dua kelemahan yaitu timbulnya diskriminasi pemberian gelar akuntan dan tidak meratanya tingkat profesionalisma para akuntan di pasaran tenaga kerja. Alasan inilah yang menyebabkan profesi (Ikatan Akuntan Indonesia/IAI) dan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan melalui Dirjen Dikti merasa perlu meninjau kembali peraturan yang berlaku untuk menghasilkan akuntan yang profesional. Melalui Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor. 179/U/2001 tentang penyelenggaraan Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk), dan Surat Keputusan Mendiknas No. 180/P/2001 tentang pengangkatan panitia ahli persamaan ijazah akuntan, serta dengan ditandatanganinya Nota Kesepahaman (MoU) pada tanggal 28 Maret 2002, antara Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dengan Dirjen Dikti Depdiknas atas pelaksanaan Pendidikan Profesi Akuntan, yang akhirnya pendidikan profesi akuntan di Indonesia dapat terealisasi setelah sekian lama ditunggu oleh berbagai kalangan khususnya para penyelenggara pendidikan akuntansi yang lulusannya tidak secara automatis mendapatkan sebutan akuntan.
Dengan dikeluarkannya kedua surat keputusan tersebut, pendidikan akuntansi di Indonesia secara resmi memiliki pendidikan berbasis profesi. Selama ini pendidikan akuntansi hanya menitikberatkan pada aspek akademis sehingga aspek pendidikan profesi yang juga sangat penting terkesan tidak mendapat perhatian dalam Samiaji (2004). PPAk sudah mulai dijalankan sejak September 2002. Dengan dimulainya pelaksanaan Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk) maka gelar akuntan bukan lagi monopoli Perguruan Tinggi Negeri (PTN) tertentu yang diberi hak istimewa oleh Depdiknas. Dengan demikian bisa diharapkan para akuntan di masa akan datang, khususnya dalam era globalisasi ekonomi abad 21, akan menjadi akuntan yang profesional dan siap menghadapi persaingan global dengan akuntan belahan dunia lain. Penelitian ini dimotivasi oleh penelitian Machfoed (1998) dan Samiaji (2004), namun demikian penelitian ini berbeda dengan penelitian terdahulu dalam beberapa hal, antara lain pada penelitian Machfoed (1998), meneliti survei minat mahasiswa untuk mengikuti USAP. Samiaji (2004), meneliti faktor yang mempengaruhi untuk mengikuti PPAk, sedangkan pada peneliti ini, yang diteliti adalah pengaruh motivasi terhadap minat untuk mengikuti PPA.
Pada penelitian Samiaji (2004), meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi mahasiswa untuk mengikuti PPAk yaitu motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas dan materi pendidikan, sedangkan pada penelitian ini, yang diteliti adalah pengaruh motivasi secara umum dan motivasi secara khusus yaitu motivasi karir, motivasi ekonomi, motivasi kualitas mempengaruhi terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk.
Pada penelitian Samiaji (2004), meneliti mahasiswa akuntansi di empat universitas yaitu UGM, STIE YKPN, Atma Jaya, dan UPN “Veteran”, sedangkan pada penelitian ini meneliti mahasiswa akuntansi di enam universitas yaitu UGM, UII, UAJY, STIE YKPN, UPN “Veteran”, dan Sanata Dharma, sehingga sampel yang diteliti lebih luas.
Pada penelitian Samiaji (2004), meneliti ada tidaknya perbedaan minat antara mahasiwa PTN dan PTS. Sedangkan pada penelitian ini meneliti ada tidaknya perbedaan minat antara mahasiswa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir, sehingga diharapkan mahasiswa akuntansi tingkat awal maupun tingkat akhir memiliki minat untuk mengikuti PPAk. Sehubungan dengan hal ini maka masalah yang dirumuskan dalam penelitian ini adalah apakah motivasi mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk.

RERANGKA TEORETIS DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

Analisis mengenai motivasi mahasiswa untuk mengikuti PPAk menunjukkan bahwa motivasi kemungkinan besar berperan dalam menentukan minat seorang mahasiswa untuk mengikuti PPAk. Pendidikan Profesi Akuntansi penting bagi mahasiswa jurusan akuntansi sebab PPAk dapat memberikan kontribusi untuk menjadi seorang akuntan yang profesional. Mengingat pentingnya PPAk bagi mahasiswa akuntansi maka diperlukan motivasi dari dalam diri mahasiswa terhadap minat untuk mengikuti PPAk. Motivasi atau dorongan merupakan gerak jiwa dan jasmani untuk berbuat sehingga motivasi tersebut merupakan suatu tenaga yang menggerakkan mahasiswa untuk berminat mengikuti PPAk, yang diharapkan dapat mencapai tujuan yang diinginkan mahasiswa tersebut.
Dalam hal ini penulis akan melihat pengaruh motivasi terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk dengan menyusun hipotesis sebagai berikut:
H01: Motivasi berpengaruh terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPA.

Banyak penelitian yang telah dilakukan untuk mengetahui kualitas lulusan jurusan akuntansi. Salah satunya adalah Yusuf dalam Effendi (2000) yang diadaptasi oleh Samiaji (2004) yang menyatakan bahwa mutu lulusan dari penerapan kurikulum program S-1 jurusan akuntansi yang berlaku selama ini sering dipertanyakan, lebih-lebih jika bekerja atau membuka kantor akuntan publik. Kemampuan lulusan pada umumnya dipandang kurang memadai. Farichah (1996) dalam Samiaji (2004) melakukan penelitian untuk mengetahui persepsi akuntan dan pemakai jasa akuntansi terhadap Ujian Sertifikasi Akuntan Publik (USAP). Akuntan yang berpartisipasi dalam penelitiannya adalah akuntan publik, akuntan pendidik, akuntan manajemen, dan akuntan pemerintah. Sedangkan pemakai jasa akuntansi yang berpartisipasi adalah pialang saham dan analisis kredit. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa kecakapan teknis yang dimiliki oleh calon akuntan publik belum merata.
Dalam penelitiannya, Effendi (2000) dalam Samiaji (2004) mencoba untuk mengetahui persepsi mahasiswa, akuntan, dan pemakai jasa akuntansi terhadap program PPAk yang meliputi kualitas lulusan S-1 akuntansi, materi, dan manfaat pendidikan. Ketiga responden mempunyai persepsi bahwa kualitas lulusan S-1 akuntansi sudah berkualitas, dalam hal ini pemakai jasa akuntansi mempunyai persepsi yang paling baik tentang kualitas lulusan akuntansi. Elemen kualitas atau kompetensi merupakan hal yang sangat diperhatikan dalam profesi akuntansi, khususnya profesi akuntan publik. Bahkan elemen ini dimasukkan dalam Standar Audit. Standar umum auditing yang pertama menyatakan bahwa:
“Audit harus dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis yang cukup sebagai seorang auditor”.

Hal ini berarti bahwa dalam melaksanakan audit untuk sampai pada pernyataan pendapat, auditor harus senantiasa bertindak sebagai seorang ahli dalam bidang akuntansi dan bidang auditing. Pencapaian keahlian tersebut dimulai dengan pendidikan formalnya (tingkat universitas) yang diperluas melalui pengalaman-pengalaman selanjutnya dalam praktik audit. Untuk memenuhi persyaratan sebagai seorang profesional, auditor harus menjalani pelatihan teknis yang cukup. Pelatihan ini harus mencakup aspek teknis maupun pendidikan secara umum (Yusuf, 2001) dalam Samiaji (2004). Munawir (1999) dalam Samiaji (2004) menyatakan bahwa kompetensi auditor oleh tiga faktor berikut: (1) pendidikan formal tingkat universitas, (2) pelatihan teknis dan pengalaman dalam bidang auditing, dan (3) pendidikan profesional yang berkelanjutan (continuing professional education) selama menjalani karir sebagai auditor. Seorang auditor juga harus menguasai ilmu pengetahuan yang lain seperti ekonomi perusahaan, ekonomi moneter, manajemen perusahaan, pemasaran, hukum dagang, hukum pajak, akuntansi biaya, sistem akuntansi, statistik, pembelanjaan dan analisis keuangan, bahasa inggris, pengendalian, dan sebagainya. Hubungan yang erat antara tingkat pendidikan dan kinerja akuntan publik pernah diteliti oleh Thomas, Davis, dan Seaman (1998) dalam samiaji (2004) yang melakukan penelitian untuk mengetahui hubungan antara hasil review kualitas (quality review, QR), tingkat pendidikan profesional yang berkelanjutan (continuing professional education, CPE), pengamalan, dan kualitas kinerja praktik akuntan publik. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa adanya hubungan yang kuat antara hasil QR yang buruk, tingkat CPE yang rendah, tingkat pengalaman profesional yang rendah, dengan pelanggaran etika terhadap praktik di bawah standar oleh akuntan publik.
Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa motivasi kualitas sebagai dorongan yang timbul dalam diri seseorang untuk memiliki dan meningkatkan kualitas diri dan kemampuannya dalam bidang yang ditekuninya sehingga dapat melaksanakan tugas dengan baik dan benar. Berdasarkan uraian di atas mengenai kualitas calon akuntan maka dapat diajukan hipotesis sebagai berikut:
Ha2 : Motivasi kualitas mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPA.

Menurut Hall (1986) dalam Samiaji (2004) karir dapat diartikan sebagai rangkaian sikap dan perilaku yang berhubungan dengan perjalanan kerja seseorang sepanjang kehidupan kerjanya. Karir juga dipandang sebagai rangkaian “promosi” atau tranfer lateral untuk memperoleh pekerjaan yang mempunyai beban tanggung jawab lebih tinggi/ penempatan posisi yang lebih baik dalam hirarki pekerjaan seseorang sepanjang kehidupan kerjanya (Cascio dan Awad, 1981). Karir juga dapat didefenisikan sebagai semua pekerjaan yang dimiliki seseorang sepanjang kehidupan kerjanya (Werther dan Davis, 1996) dalam Samiaji (2004). Gittman dan McDaniel (1995) dalam Latief (2001) yang diadaptasi oleh Samiaji (2004) mengemukakan bahwa keefektifan suatu karir tidak hanya ditentukan oleh individu saja tetapi juga oleh organisasi itu sendiri yang terlihat dalam empat tahapan karir yaitu:
a. Entry merupakan tahap awal pada saat seseorang memasuki suatu lapangan pekerjaan/organisasi.
b. Tahap pengembangan keahlian dan teknis.
c. Midcareer years yaitu suatu tahap dimana seseorang mengalami kesuksesan dan peningkatan kinerja.
d. Late career merupakan suatu tahap dimana kinerja seseorang sudah stabil.
Instituisi pendidikan mempunyai pengaruh besar terhadap perkembangan karir seorang akuntan. Siegel, Blank, dan Rigsby (1991) dalam Samiaji (2004) melakukan penelitian untuk mengetahui hubungan antara struktur organisasi institusi pendidikan akuntansi dengan perkembangan profesional selanjutnya bagi para auditor. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa struktur organisasi mempunyai pengaruh signifikan terhadap perkembangan profesi selanjutnya para auditor. Auditor yang mempunyai latar belakang pendidikan profesional akuntansi membutuhkan lebih sedikit waktu untuk dipromosikan menjadi auditor senior dan atau manajer. Berdasarkan survey yang dilakukan oleh Accounting Principals, anak perusahaan dari Professional Services,Inc., Jancksonville, Florida terhadap 230 perusahaan di Amerika Serikat, 70% profesional dalam bidang akuntansi dan keuangan menyatakan bahwa alasan utama dalam pemilihan karir mereka adalah karena adanya kesempatan promosi.
Penelitian tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan karir para akuntan, pengacara, insinyur dan ahli fisika pernah dilakukan Paolillo dan Estes pada tahun 1982. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa 25 persen akuntan memilih karir profesi mereka sebelum memasuki perguruan tinggi dan 40,3 persen memutuskan memilih profesi tersebut setelah mereka masuk pada tahun pertama dan kedua, sedangkan 74,4 persen insinyur teknik dan 64,2 persen ahli fisika memilih karir mereka sebelum memasuki perguruan tinggi (paolillo dan Estes, 1982) dalam Samiaji (2004). Wambsganss dan Kennet (1995) dalam Samiaji (2004) menyatakan bahwa sebagian besar mahasiswa jurusan akuntansi adalah pragmatis dan memilih jurusan akuntansi karena adanya kesempatan karir yang luas di bidang akuntansi. Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa motivasi karir adalah dorongan yang timbul dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka mencapai kedudukan, jabatan atau karir yang lebih baik dari sebelumnya. Berdasarkan uraian mengenai karir di atas, maka dapat diajukan hipotesis sebagai berikut:
Ha3 : Motivasi karir mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti PPA.

Penghargaan finansial merupakan salah satu bentuk sistem pengendalian manajemen. Untuk memastikan bahwa segenap elemen karyawan dapat mengarahkan tindakannya terhadap pencapaian tujuan perusahaan, maka manajemen memberikan balas jasa atau reward dalam berbagai bentuk, termasuk di dalamnya financial reward atau penghargaan finansial dalam Samiaji (2004).
Masing-masing perusahaan dapat menetapkan berbagai kebijakan yang berbeda berkaitan dengan penghargaan finansial yang akan diberikan kepada karyawan. Secara umum penghargaan finansial terdiri atas penghargaan langsung dan tidak langsung. Penghargaan langsung dapar berupa pembayaran dari upah dasar atau gaji pokok, overtime atau gaji dari lembur, pembayaran untuk hari libur, pembagian dari laba (profit sharing), opsi saham, dan berbagai bentuk bonus berdasarkan kinerja lainnya. Sedangkan penghargaan tidak langsung meliputi asuransi, pembayaran liburan, tunjangan biaya sakit, program pensiun, dan berbagai manfaat lainnya (Siegel dan Marconi, 1989) dalam Samiaji (2004). Carpenter dan Strawser (1970) dalam Samiaji (2004) melakukan penelitian untuk mengetahui kriteria mahasiswa jurusan akuntansi pada tingkat akhir di Pennsylvania State University dalam memilih karir. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa sifat pekerjaan, kesempatan promosi, dan gaji awal merupakan tiga karakter terpenting dalam pemilihan karir diantara 11 faktor pekerjaan. Sedangkan Albrecht dan Sack (2000) dalam Samiaji (2004), menyatakan bahwa salah satu penyebab menurunnya jumlah mahasiswa akuntansi selama kurun waktu 1995 hingga 1999 yang mencapai 23% adalah akibat lebih rendahnya gaji awal pada profesi jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.
Dari penjelasan di atas, motivasi ekonomi adalah suatu dorongan yang timbul dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka untuk mencapai penghargaan finansial yang diinginkan. Secara umum penghargaan finansial terdiri atas penghargaan langsung dan penghargaan tidak langsung. Berdasarkan uraian di atas mengenai penghargaan finansial dari pekerjaan maka dapat diajukan hipotesis sebagai berikut:
Ha4 : Motivasi ekonomi mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPA.

Dalam penelitian yang dilakukan Bambang (2004) tentang faktor yang mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti PPA, diketahui bahwa karir dan materi PPA merupakan faktor yang paling penting dalam mengikuti PPA. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa minat mahasisiwa PTN lebih rendah dibandingkan minat mahasiswa PTS. Untuk membedakan penelitian ini dengan penelitian Bambang maka peneliti mencoba untuk meneliti ada tidaknya perbedaan minat antara mahasiswa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir untuk mengikuti PPA, yang diasumsikan bahwa mahasiswa tingkat awal belum mengerti arti PPA dan apa yang akan didapatkan dari mengikuti PPA sedangkan mahasiswa tingkat akhir telah mengerti dan memahami PPA. maka dapat diajukan hipotesis sebagai berikut:
Ha5 : Ada perbedaan signifikan antara mahasiswa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir terhadap minat untuk mengikuti PPA.

METODA PENELITIAN

SAMPEL PENELITIAN

Kuesioner yang disebarkan sebanyak 520 eksemplar. Kuesioner disebar ke enam perguruan tinggi yaitu UPN, STIE YKPN, UII, UAJY, Sanata Dharma, dan UGM. Total kuesioner yang kembali adalah 403 eksemplar atau sebesar 77.5%. Dari seluruh kuesioner yang kembali, sebanyak 106 eksemplar atau sebesar 20.4% kuesioner tidak dapat diolah karena jawaban responden yang tidak lengkap. Total kuesioner yang dapat diuji lebih lanjut sebanyak 297 eksemplar atau sebesar 57.1%. Informasi tentang sampel dan tingkat pengembalian kuesioner secara lebih detail dapat dilihat pada tabel 1 (lampiran).

DEMOGRAFI RESPONDEN

Tabel 2 (lampiran) menyajikan informasi tentang data demografi responden. Dari 297 responden yang ikut berpartisipasi dalam penelitian ini, sebanyak 161 responden (54,2%) adalah pria dan 136 responden (45,8%) adalah wanita. Perbandingan jumlah responden pria dan wanita dalam penelitian ini tidak begitu jauh berbeda. Sebagian besar responden memiliki IPK diantara 2.51-3.00 ( sebanyak 163 orang atau 54,9%). Umur responden dikelompokkan atas 18-20 tahun (43,4%) dan 21-24 tahun (56,6%). Semua responden diambil dari jurusan akuntansi sebanyak 297 mahasiswa yang berasal dari enam perguruan tinggi di Yogyakarta yaitu: UPN (24,6%), UII (16,5%), UAJ (17,5%), STIE YKPN (15,5%), Sanata Dharma (12,1%) dan UGM (13,8%). Dari 297 responden, sebanyak 63 orang atau 21,2% adalah angkatan 2003, sedangkan 66 orang atau 22,2% adalah angkatan 2002, sisanya sebanyak 168 orang atau 56,6% dari angkatan 2001-1999. Pekerjaan orang tua responden sebagian besar adalah pegawai negeri/TNI/Polri yaitu sebanyak 194 orang atau 65.3%, sedangkan sisanya adalah pegawai negeri/BUMN, petani, wiraswasta dan lain-lain. Pendapatan orang tua responden sebagian besar berkisar Rp 1.000.000,00-Rp.2.000.000,00.

UJI VALIDITAS

Berdasarkan tabel 3 (lampiran) pengujian validitas dilakukan terhadap kuesioner yang digunakan untuk mengukur variabel motivasi dan minat dengan melihat nilai korelasi item dengan skor total seluruh item, karena data penelitian menggunakan skala likert maka digunakan metoda pearson correlation dengan bantuan alat ukur SPSS 11.00 For Windows. Nilai probabilitas yang digunakan untuk menerima atau menolak signifikansi korelasi item variabel dengan skor total adalah 0,05. Jika nilai signifikansi item lebih besar dari pada probabilitasnya, maka item tersebut tidak valid. Setelah dilakukan pengujian validitas terhadap motivasi dan minat ternyata tidak ada pertanyaan yang harus dikeluarkan dalam analisis, karena kuesioner yang diuji telah memenuhi tingkat signifikansi sebesar 0.05.
UJI RELIABILITAS

Uji reabilitas untuk motivasi menghasilkan total Cronbach Alpha () sebesar 0.7312. Dan untuk minat menghasilkan total Cronbach Alpha () sebesar 0.7507. Hal ini menunjukkan bahwa kuesioner cukup andal karena nilai Cronbach Alpha () > 0.6 (Nunnally, 1969 dalam Ghozali, 2001), apabila digunakan untuk mengukur kembali objek yang sama, hasil yang ditunjukkan relatif tidak berbeda (tabel 4 lampiran).

DEFINISI OPERASIONAL

Motivasi sering kali diartikan sebagai dorongan. Dorongan atau tenaga tersebut merupakan gerak jiwa dan jasmani untuk berbuat sehingga motivasi tersebut merupakan suatu tenaga yang menggerakkan manusia untuk bertingkah laku didalam perbuatannya itu mempunyai tujuan tertentu. Pada penelitian ini motivasi yang menjadi variabel independen yaitu :
1. Motivasi karir. Dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka mencapai karir yang lebih baik dari sebelumnya.
2. Motivasi kualitas. Dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang untuk memiliki dan meningkatkan kualitas atau kemampuannya dalam melaksanakan tugasnya dengan baik dan benar.
3. Motivasi ekonomi. Suatu dorongan yang timbul dalam diri seseorang untuk meningkatkan kemampuan pribadinya dalam rangka untuk mencapai penghargaan finansial yang diinginkan. Secara umum penghargaan finansial terdiri atas penghargaan langsung dan penghargaan tidak langsung.

Dalam penelitian ini yang menjadi variabel dependen adalah minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk. Minat adalah keinginan yang didorong oleh suatu keinginan, setelah melihat, mengamati dan membandingkan serta mempertimbangkan dengan kebutuhan yang diinginkannya. Minat itu sendiri diharapkan dapat merefleksikan mahasiswa di masa yang akan datang. Beberapa hal yang perlu di perhatikan pada variabel minat ini adalah:
a. Minat dianggap sebagai perantara faktor-faktor motivasional yang mempunyai dampak pada suatu perilaku.
b. Minat menunjukkan seberapa keras seseorang berani mencoba.
c. Minat menunjukkan seberapa banyak upaya yang direncanakan seseorang untuk dilakukan.

UJI ASUMSI KLASIK

Berikut akan disajikan ringkasan hasil uji asumsi klasik dalam penelitian ini yaitu autokorelasi, normalitas, heteroskedastisitas dan multikolinieritas.
Autokorelasi. Hasil pengujian melalui Durbin-Watson menunjukkan bahwa untuk variabel motivasi kualitas, motivasi karir, dan motivasi ekonomi dapat dipastikan tidak terjadi autokorelasi. Hal ini dapat dibuktikan dengan koefisien DW sebesar 1.682 yang terletak antara 1,66 (dl) sampai dengan 2,34 (du).
Normalitas. Hasil tes normalitas dengan normal probability plot dari residual value menunjukkan bahwa nilai sebaran data terletak di sekitar garis diagonal, serta penyebarannya mengikuti arah garis diagonal. Ini menunjukkan bahwa model regresi layak dipakai karena memenuhi asumsi normalitas.
Heteroskedastisitas. Hasil plot pengujian ini menunjukkan bahwa di sekitar angka nol pada sumbu y dan tidak membentuk suatu pola atau trend tertentu. Hal ini dapat disimpulkan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi, sehingga model regresi layak dipakai.
Multikolinearitas. Multikolinieritas terindikasi apabila terdapat hubungan linear antara variabel – variabel independen dalam model regresi. Dari hasil olah data menunjukkan bahwa nilai VIF semua variabel independen dibawah 10 dan nilai tolerance diatas 0,1. Hal ini menunjukkan bahwa tidak terjadi hubungan linier antara variabel independen dalam model regresi (tabel 5 lampiran).

ALAT ANALISIS DATA

Setelah dilakukan pengujian data yang meliputi pengujian validitas dan reliabilitas maka langkah selanjutnya adalah melakukan pengujian hipotesis pertama hingga keempat dengan menggunakan analisis regresi linier berganda dengan persamaan sebagai berikut:

Dengan Y adalah minat mahasiswa; adalah motivasi kualitas; adalah motivasi karir; adalah motivasi ekonomi; adalah konstanta; adalah koefisien regresi; dan e adalah faktor pengganggu di luar model.

INDEPENDENT T-TEST

Setelah hipotesis pertama hingga keempat telah diuji maka untuk hipotesis yang kelima adalah dengan uji beda antara dua nilai tengah dari dua kelompok sampel saling bebas (independent t-test) dengan tingkat kepercayaan 95% (α = 0.05).

ANALISIS HASIL PENELITIAN

STATISTIK DESKRIPTIF

Hasil statistik deskriptif dari skor motivasi dan minat masing-masing item dapat dilihat pada tabel 6 (lampiran). Statistik deskriptif untuk variabel motivasi kualitas ( ), variabel motivasi karir ( ), variabel motivasi ekonomi ( ) diperoleh nilai mean yang tidak berbeda jauh, demikian juga dengan nilai minimum dan nilai maksimum. Nilai mean terbesar terdapat pada variabel motivasi ekonomi ( ) sebesar 3,8017 yang menunjukkan bahwa hal dominan yang mempengaruhi minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPA adalah variabel motivasi ekonomi, sedangkan skor maksimum diperoleh 5.00 dan skor minimum 1.00. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata responden mampu mengerjakan hampir semua soal yang ada tetapi ada juga responden yang tidak bisa menjawab setengah dari soal yang ada.

HASIL PENGUJIAN HIPOTESIS

Berdasarkan hasil olah data pada tabel 7 (lampiran) diperoleh persamaan regresi sebagai berikut:

Dalam hal ini:
= Minat mahasiswa mengikuti PPA, = Motivasi karir
= Motivasi kualitas, = Motivasi ekonomi
Untuk mengetahui pengaruh secara serentak atau keseluruhan (over all test ratio) variabel bebas ( ) terhadap variabel terikat ( ) digunakan analisis nilai yang diperoleh dalam penelitian ini pada level of significant ( ) = 0,05 adalah 12.451 sementara adalah 2.6354. Jadi < yang berarti bahwa H01 dapat ditolak atau variabel independen mempengaruhi variabel dependen. Dengan demikian dapat dikatakan besarnya minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPA dipengaruhi oleh motivasi.
Berdasarkan persamaan di atas dapat dijelaskan bahwa, koefisien dan variabel motivasi kualitas adalah = -0.002936 yang berarti setiap kenaikan variabel motivasi kualitas sebesar 1 maka minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk akan turun sebesar 0.2936% dengan asumsi variabel yang lain tetap. Motivasi kualitas secara parsial mempunyai nilai sig.t = -0.330. Ini berarti secara parsial variabel motivasi kualitas ( ) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap minat mahasiswa akuntansi ( ) pada = 0,05 sehingga H02 tidak dapat ditolak. Hal ini dapat disebabkan karena tidak adanya dorongan yang ada dalam diri mahasiswa untuk memiliki kualitas yang lebih baik, ini dapat terjadi apabila faktor lingkungan dan keluarga yang tidak mendukung agar mahasiswa tersebut untuk dapat memiliki kualitas yang lebih baik lagi.
Variabel motivasi karir ( ) menghasilkan koefisien = 0.402 yang berarti setiap kenaikan variabel motivasi karir sebesar 1 maka minat mahasiswa akuntansi akan naik sebesar 40.2% dengan asumsi variabel yang lain tetap. Variabel motivasi karir secara parsial mempunyai sig.t = 4.224. Ini berarti secara parsial variabel motivasi karir ( ) berpengaruh secara signifikan terhadap minat mahasiswa akuntansi ( ) pada level of significant 0,05 atau H03 dapat ditolak. Hal ini mungkin saja disebabkan karena mahasiswa beranggapan bahwa karir yang semakin tinggi lebih penting daripada kualitas dan ekonomi atau penghargaan finansial sehingga mampu mendorong mahasiswa untuk mengikuti PPAk agar dapat mencapai kedudukan yang lebih tinggi didalam pekerjaannya.
Variabel motivasi ekonomi ( ) memiliki koefisien = 0.004867 yang berarti setiap kenaikan variabel motivasi ekonomi sebesar 1 maka minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk akan naik sebesar 0.4867% dengan asumsi variabel yang lain tetap. Variabel motivasi ekonomi secara parsial mempunyai sig.t = 0.648. Ini berarti secara parsial variabel motivasi ekonomi ( ) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk ( ) pada = 0.05 atau H04 tidak dapat ditolak. Hal ini bisa saja disebabkan karena faktor dalam diri mahasiswa tersebut yang tidak terdorong untuk mencari penghargaan finansial atau ekonomi tetapi lebih terdorong untuk mengerjakan sesuatu yang mereka sukai dari pada bila bekerja hanya karena imbalan.
Ini berarti secara parsial variabel motivasi ekonomi ( ) tidak berpengaruh secara signifikan terhadap minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk ( ) Koefisien determinasi ( ) diperoleh sebesar 0.113, yang berarti hanya 11.3% perubahan minat mahasiswa akuntansi untuk mengikuti PPAk dipengaruhi oleh variabel motivasi kualitas, variabel motivasi karir, dan variabel motivasi ekonomi. Sedangkan selebihnya 88.7% lainya dipengaruhi oleh variabel-variabel di luar variabel-veriabel yang telah disebutkan di atas yang tidak teramati dalam penelitian ini.

Hasil Pengujian H05

Hipotesis kelima diuji dengan uji t untuk dua sampel independen (independent sampel t-test) yang dimaksudkan untuk membandingkan rata-rata dari dua grup yang tidak berhubungan dan jumlah sampel yang diuji berbeda yaitu 177 dan 120, sehingga untuk memperoleh hasil yang maksimal maka peneliti menggunakan metoda ini. Tabel 8 (lampiran) menunjukkan hasil uji t. Dari tabel 8 (lampiran) terlihat bahwa t hitung untuk minat dengan Equal Variance Assumed adalah 2.958 dengan probabilitas 0.003. Karena probabilitas <0.05 maka H05 dapat ditolak atau ada perbedaan minat antara mahasisiwa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir. Hal ini dapat disebabkan karena mahasiswa tingkat awal masih belum mengenal atau memahami arti penting PPAk dan apa yang akan didapatkan dari mengikuti PPAk, sedangkan mahasiswa tingkat akhir telah mengerti tentang PPAk sehingga mempengaruhi minat untuk mengikuti PPAk.

SIMPULAN

Berdasarkan hasil pembahasan pada bab sebelumnya maka dapat disimpulkan bahwa pengaruh motivasi yang terdiri dari motivasi kualitas, motivasi karir, dan motivasi ekonomi terdapat hubungan yang secara statistik signifikan terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPA. Dari hasil analisis, ada beberapa hal yang dapat diambil kesimpulannya sebagai berikut:
1. Dari hasil pengujian hipotesis pertama disimpulkan bahwa ada pengaruh motivasi terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk.
2. Dari hasil pengujian hipotesis kedua disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh motivasi kualitas terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk.
3. Dari hasil pengujian hipotesis ketiga disimpulkan bahwa ada pengaruh motivasi karir terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk.
4. Dari hasil pengujian hipotesis keempat disimpulkan bahwa tidak ada pengaruh motivasi ekonomi terhadap minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk.
5. Sedangkan untuk hipotesis yang terakhir yaitu hipotesis kelima disimpulkan bahwa ada perbedaan minat antara mahasiswa tingkat awal dan mahasiswa tingkat akhir.

IMPLIKASI PENELITIAN

Hasil penelitian ini mempunyai beberapa implikasi untuk berbagai pihak yang terkait dengan PPAk. Dari temuan yang diperoleh pada penelitian ini, variabel motivasi karir merupakan faktor yang paling signifikan mempengaruhi minat mahasiswa untuk mengikuti PPAk. Sedangkan untuk motivasi kualitas dan motivasi ekonomi tidak signifikan mempengaruhi minat untuk mengikuti PPAk, padahal PPAk diselenggarakan dengan tujuan untuk dapat meningkatkan kualitas seorang akuntan yang menguasai dan mempunyai keahlian dalam bidang akuntansi, dan juga dapat meningkatkan pendapatan seseorang pada saat bekerja karena dianggap bahwa setelah lulus PPAk seseorang dapat bekerja di kantor akuntan publik yang diharapkan dapat menghasilkan pendapatan yang tinggi atau besar.
Temuan penelitian ini berguna bagi para calon lulusan mahasiswa akuntansi tentang pentingnya Pendidikan Profesi Akuntansi (PPAk) dan bagi penyelenggara PPAk agar dapat meningkatkan sosialisasi dan promosi kepada mahasiswa akuntansi tentang PPAk di masa yang akan datang supaya lebih baik lagi.

KELEMAHAN PENELITIAN DAN SARAN

Sampel yang diperoleh dari hasil penelitian ini tidak sepenuhnya dapat diandalkan untuk lingkup yang lebih luas, untuk itu riset mendatang disarankan menggunakan sampel dari berbagai perguruan tinggi yang ada di Indonesia .
Minat untuk mengikuti PPAk pada penelitian ini hanya ditinjau dari motivasi kualitas, motivasi karir, dan motivasi ekonomi. Sementara sesungguhnya masih ada hal lain yang terkait seperti motivasi berprestasi, dan motivasi sosial mahasiswa yang ditinjau dari keinginan mahasiswa untuk dapat memiliki prestasi yang tinggi dalam pekerjaannya.dan keinginan mahasiswa untuk mendapatkan pengakuan, penghargaan dari lingkungan dimana ia berada, walaupun sebetulnya hal ini tidak perlu terjadi jika seandainya waktu menempuh matakuliah Akuntansi Pengantar sudah dikenalkan dengan profesi akuntan. Dalam penelitian ini sampel yang diambil adalah membandingkan mahasiswa tingkat awal dan tingkat akhir jurusan akuntansi, sehingga pengetahuan tentang PPAk masih sangat terbatas. Oleh karena itu, disarankan pada penelitian selanjutnya dapat membandingkan mahasiswa peserta PPAk dengan mahasiswa tingkat akhir jurusan akuntansi terhadap minat untuk mengikuti PPAk.

DAFTAR PUSTAKA

Bandi dan Yasmin (1994), “Analisis Informasi Tentang Akuntansi bagi Calon Akuntan dalam Mempengaruhi Calon Akuntan Memilih Profesinya”, Laporan Penelitian Kelompok, SKA, Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Surakarta.

Djarwanto (1993), “Statistik Sosial Ekonomi”, Edisi ke-2 BPFE, Yogyakarta.

Foo, See Liang (1998), “Accounting Educational Systems in South East Asia: The Indonesian and Singaporean Experiences”, The International Journal of Accounting, hal 125-136

IAI (1994), “Standar Profesional Akuntan Publik”, Bagian penerbitan STIE YKPN.

Keputusan Menteri Keuangan RI No 43/KMK.017 tertanggal 27 Januari 1997. Tentang USAP

Keputusan Menteri Keuangan RI No 470?KMK/017/1997 tertanggal 4 Oktober 1999 tentang Perubahan Keputusan Menteri Keuangan No 43/KMK/017/1997 tentang Jasa Akuntan Publik.

Macdfoedz, Mas’ud (1998), “Survey Minat Mahasiswa Untuk Mengikuti Ujian Sertifikasi Akuntan Publik (USAP), Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia, Volume 13 No 4

Machfoedz, Mas’ud (1997 a), “Strategi Pendidikan Akuntansi Menyiapkan Lulusan Menghadapi Perubahan Lingkungan Menyonsong Abad 21”, VISI-Kajian dan Jurnal Fakultas Ekonomi UNIKA Soegiyapranata, hal 23-31.

Media Akuntansi, Edisi 04/Oktober-November 1999, Tahun VI/1999 Pemerintah Republik Indonesia (1954), “Undang-Undang No 34 tahun 1954 Tentang Pemberian Gelar Akuntan”, Lembaran Negara.

SK Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No 036 tahun 1993 Tentang Pemberian Sebutan Akuntan.

Sugiyono (1999), “Statistik Untuk Penelitian, Alpha-Beta”, Bandung

WWW.IAI-Online.or.id, tentang USAP dan Media Akuntansi.

LAMPIRAN
TABEL 1
Sampel dan Tingkat Pengembalian

Responden/ mahasiswa Kuesioner disebar Kuesioner kembali Kuesioner gugur Kuesioner diolah
Junior UPN 50 43 11 32
Senior UPN 60 54 13 41
Junior STIE YKPN 40 28 8 20
Senior STIE YKPN 50 39 13 26
Junior UII 35 23 2 21
Senior UII 45 34 6 28
Junior UAJY 35 31 8 23
Senior UAJY 45 38 9 29
Junior Sanata Dharma 30 24 4 17
Senior Sanata Dharma 40 36 8 24
Junior UGM 40 21 8 16
Senior UGM 50 32 16 20
Jumlah 520 403 106 297
Sumber: Hasil olah data (2004)
TABEL 2
Demografi Responden
Perguruan Tinggi
UPN
STIE YKPN
UII
Atma Jaya
Sanata Dharma
UGM
Jumlah
73
46
49
52
36
41
________________________________________297
24.6%
15.5%
16.5%
17.5%
12.1%
13.8%
________________________________________100%
Jenis Kelamin
Pria
Wanita
Jumlah

161
136
________________________________________297

44.7%
55.3%
________________________________________100%
IPK
3.01
Jumlah

86
163
48
________________________________________297

28.9%
54.9%
16.2%
________________________________________100%
Umur
18-20
21-24
Jumlah

129
168
________________________________________297

43.4%
56.6%
________________________________________100%
Angkatan
1999-2001
2002
2003
Jumlah

168
66
63________________________________________297
5

6.6%
22.2%
21.2%________________________________________100%
Pekerjaan Orang Tua
Pegawai Negeri/TNI/Polri
Pegawai Swasta/BUMN
Wiraswasta
Petani
Lain-lain
Jumlah

194

29

21

36

17
________________________________________297

65.3%

9.8%

7.1%

12.1%

5.7
________________________________________100%
Pendapatan Orang Tua
Rp.100.000,00-Rp.500.000,00
Rp.500.000,00-Rp.1.000.000,00
Rp.1.000.000,00-Rp.2.000.000,00
Rp.2.000.000,00-Rp.5.000.000,00
>Rp.5.000.000,00
Jumlah

28

53

159

31

26
________________________________________297

9.4%

17.8%

53.5%

10.4%

8.8%________________________________________100%

Sumber: Hasil olah data (2004)

TABEL 3
Hasil Uji Validitas

Variabel Kuesioner
Yang diuji Signifikansi Sebelum
Pengurangan
Motivasi Motivasi Kualitas (1,2,3,4,5,6,7,8,9,10)
Motivasi Karir (11,12,13,14,15,16,17,18,19,20)
Motivasi Ekonomi (21,22,23,24,25,26,27,28,29,30)
0.000 – 0.005

0.000

0.000

Minat 1,2,3,4,5. 0.000
Sumber: Hasil olah data (2004)
TABEL 4
Hasil Uji Reliabilitas

Variabel Kuesioner
yang diuji Signifikansi
Motivasi Motivasi Kualitas, Motivasi Karir, Motivasi Ekonomi.
0.7173-0.7302
Minat 1,2,3,4,5. 0.7097-0.7370
Sumber: Hasil olah data (2004)
Tabel 5
Hasil Analisis Multikolinieritas

Variabel Tolerance VIF
Motivasi Kualitas ( )
0.582 1.717
Motivasi Karir ( )
0.509 1.965
Motivasi Ekonomi ( )
0.688 1.453
Sumber: Hasil olah data (2004)

TABEL 6
STATISTIK DESKRIPTIF

N Minimum Maksimum Mean Std.
Deviation
1. Motivasi
Motivasi Kualitas ( )
297 1.80 5.00 3.7707 0.4807
Motivasi Karir ( )
297 1.00 4.90 3.6492 0.4922
Motivasi Ekonomi( )
297 1.30 5.00 3.8017 0.5360
2. Minat 297 1.00 5.00 3.5832 0.6066
Sumber: Hasil olah data (2004)
TABEL 7
Analisis Pengaruh Motivasi Terhadap
Minat Mahasiswa Akuntansi Untuk Mengikuti PPA
Variabel Kof. Regresi Beta

Constant 2.042
Motivasi Kualitas ( )
-0.002936 -0.024 -0.330
Motivasi Karir ( )
0.402 0.326 4.224
Motivasi Ekonomi ( )
0.004867 0.043 0.648

Tabel 8
Hasil Uji T-Test

Score minat
Equal variances assumed Equal variances not assumed
Levene’s Test for
Equality of Variances

t-test for Equality
of Means
F

Sig.

T
Df
Sig. (2-tailed)
Mean Difference
Std. Error Difference
95% Confidence Internal
of the Difference

Lower
Upper 5.156
.024
2.958
295
.003
1.0473
.3540
.3505
1.7441

3.085
286.764
.002
1.0473
.3395
.3791
1.7155

LAMPIRAN

KUESIONER

“PENGARUH MOTIVASI TERHADAP MINAT MAHASISWA AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI (PPAk)”

Melalui Surat Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor. 179/U/2001 tentang penyelenggaraan Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk), dan Surat Keputusan Mendiknas No. 180/P/2001 tentang pengangkatan Panitia ahli persamaan ijazah akuntan, serta dengan ditandatanganinya Nota Kesepahaman (MoU) pada tanggal 28 Maret 2002, antara Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dengan Dirjen Dikti Depdiknas atas pelaksanaan Pendidikan Profesi Akuntan, akhirnya pendidikan profesi akuntan di Indonesia dapat terealisasi setelah sekian lama ditunngu oleh berbagai kalangan khususnya para penyelenggara pendidikan akuntansi yang lulusannya tidak secara otomatis mendapatkan gelar akuntan. PPA adalah pendidikan yang harus diikuti oleh semua sarjana jurusan akuntansi dari perguruan tinggi baik negeri maupun swasta yang ingin memperoleh atau menyandang sebutan Akuntan.

Responden yang terhormat,
Kami memohon kesediaan Anda untuk meluangkan waktu sejenak guna mengisi angket ini. Kami berharap Anda menjawab dengan leluasa, sesuai dengan apa yang Anda rasakan, lakukan dan alami, bukan apa yang seharusnya / yang ideal. Anda diharapkan menjawab dengan jujur dan terbuka, sebab tidak ada jawaban yang benar atau salah. Sesuai dengan kode etik penelitian, kami menjamin kerahasiaan semua data. Kesediaan Anda mengisi angket ini adalah bantuan yang tak ternilai bagi kami. Akhirnya, kami sampaikan terima kasih atas kerjasamanya.

Identitas Responden

* : coret yang tidak perlu

Petunjuk Pengisian:
Pengisian daftar pertanyaan ini dilakukan dengan memilih jawaban yang paling sesuai dengan persepsi saudara terhadap survey minat mahasiswa mengikuti Pendidikan Profesi Akuntan (PPAk).
Berilah tanda silang (X) pada salah satu kolom yang anda anggap tepat dengan butir-butir isian sebagai berikut:
1 2 3 4 5

Sangat Tidak Setuju
Tidak Setuju
Kurang Setuju
Setuju
Sangat Setuju

MOTIVASI KUALITAS
1. Untuk mendapatkan pengetahuan tentang isu-isu kebijakan dan peraturan akuntansi terkini.
1 2 3 4 5

2. Untuk meningkatkan pengetahuan perpajakan dan pengaruhnya terhadap keputusan keuangan dan manajerial.
1 2 3 4 5

3. Untuk meningkatkan pengetahuan organisasional dan lingkungan bisnis.
1 2 3 4 5

4. Untuk meningkatkan kemampuan analitis, decision making, dan problem solving.
1 2 3 4 5

5. Untuk meningkatkan keahlian dalam mengaplikasikan pengetahuan akuntansi untuk memecahkan masalah-masalah riil dalam kehidupan sehari-hari.
1 2 3 4 5

6. Untuk meningkatkan kemampuan interpersonal, seperti kemampuan bekerja sama dalam kelompok.
1 2 3 4 5

7. Untuk meningkatkan pengetahuan dalam bidang keuangan.
1 2 3 4 5

8. Untuk meningkatkan kemampuan berkomunikasi baik verbal maupun tertulis.
1 2 3 4 5

9. Untuk meningkatkan pengetahuan dalam akuntansi manajemen seperti penganggaran, penilaian kinerja, dan sebagainya.
1 2 3 4 5

10. Untuk meningkatkan keahlian dalam praktik audit.
1 2 3 4 5

MOTIVASI KARIR
1. Untuk meningkatkan kesempatan promosi jabatan.
1 2 3 4 5

2. Untuk mendapatkan pekerjaan yang sesuai dengan latar belakang pendidikan.
1 2 3 4 5

3. Untuk mampu menyelesaikan beban pekerjaan yang diberikan dengan baik.
1 2 3 4 5

4. Untuk mendapatkan perlakuan profesional dari atasan, rekan, dan bawahan di lingkungan pekerjaan.
1 2 3 4 5

5. Untuk meningkatkan kemampuan berprestasi didalam pekerjaan.
1 2 3 4 5

6. Untuk meningkatkan rasa profesionalisme dan kebanggaan terhadap profesi akuntansi.
1 2 3 4 5

7. Untuk meningkatkan rasa tanggung jawab pekerjaan dalam kaitannya dengan klien, rekan seprofesi, dan masyarakat secara umum.
1 2 3 4 5

8. Untuk memperluas akses dan jaringan (network) dengan dunia kerja.
1 2 3 4 5

9. Untuk mendapatkan pengetahuan berkaitan dengan isu-isu dunia kerja di profesi akuntansi yang terkini.
1 2 3 4 5

10. Untuk mendapatkan pengetahuan berkaitan dengan peran dan tanggung jawab yang akan dimiliki ketika berada di tengah-tengah masyarakat.
1 2 3 4 5

MOTIVASI EKONOMI
1. Untuk memperoleh pekerjaan dengan gaji jangka panjang yang besar.
1 2 3 4 5

2. Untuk memperoleh pekerjaan dengan fasilitas yang memadai, seperti mobil dan rumah dinas.
1 2 3 4 5

3. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan tunjangan keluarga.
1 2 3 4 5

4. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan gaji tambahan (di luar gaji pokok, seperti honor) yang tinggi.
1 2 3 4 5

5. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan kenaikan gaji setiap periode tertentu.
1 2 3 4 5

6. Untuk mendapatkan pekerjaan dengan starting salary atau gaji awal yang tinggi.
1 2 3 4 5

7. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan fasilitas opsi saham.
1 2 3 4 5

8. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memiliki kebijakan yang jelas dalam pemberian gaji lembur.
1 2 3 4 5

9. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan program dana pensiun.
1 2 3 4 5

10. Untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan bonus akhir tahun yang besar.
1 2 3 4 5

MINAT MENGIKUTI PPAk
1. Pendidikan Profesi Akuntansi dapat membantu perkembangan profesi akuntansi.
1 2 3 4 5

2. Saya tertarik untuk mengikuti PPAk karena PPA dapat meningkatkan kualitas calon akuntan.
1 2 3 4 5

3. Saya tertarik untuk mengikuti PPAk karena PPA dapat membantu kesuksesan karir dalam profesi akuntansi.
1 2 3 4 5

4. Saya tertarik untuk mengikuti PPA karena PPA merupakan sarana untuk mendapatkan pekerjaan yang memberikan pembayaran finansial yang besar.
1 2 3 4 5

5. Saya akan mengikuti Pendidikan Profesi Akuntansi setelah studi saya selesai.
1 2 3 4 5

Posted in JURNAL. 7 Comments »

7 Responses to “PENGARUH MOTIVASI TERHADAP MINAT MAHASISWA AKUNTANSI UNTUK MENGIKUTI PENDIDIKAN PROFESI AKUNTANSI (PPAk)”

  1. bonny Says:

    thanks banget akhirnya dapet juga gue kuisioner tentang pengaruh motivasi mahasiswa terhadap motivasi untuk mengikuti PPAk.
    thanks banget ya udah mau publishsin kuisioner ini soalnya kuisionerini susah banget nyarinya. tapi akhirnya gua bisa dapat juga. lengkap lagi
    sekali lagi gua cuma bisa bilang terima kasih banyak buat kuisioner yang udah dipublish ini.
    sekali lagi thanks berat deh…………..

  2. Asyira Juditha Says:

    boleh kirimin ga dalam bentuk jurnal aslinya
    abis dosennya harus pake kuesioner jurnal asli ini udah ngulang skripsi yang ke2 tolong bantu yahhh😥
    dia maunya kuesioner yg ada di jurnal, ini judul skripsi yang saya mau
    plisss help meee😦
    kirim ke asyirajuditha@yahoo.com yah plisss bgt😦

  3. Putra Caesar Says:

    boleh minta dalam bentuk PDF gag?
    buat skripsi …..

  4. Putra Caesar Says:

    boleh minta dalam bentuk pdf gag?
    plissssss
    email : A_ambarsari@yahoo.com

  5. Russ Khamdan Putra Says:

    saya sedang bikin skripsi nih. bisa kah saya minta dalam bentuk PDF atau MS. Word.
    kirim ke daruss.cmcj@gmail.com ya .. thank you

  6. Putri Lolyta Says:

    Maaf boleh minta dalam bentuk PDF atau MS. Word? krn mau dibuat referensi skripsi.
    Tolong kirim ke 2010310573@students.perbanas.ac.id ya.
    Terima Kasih.

  7. Feny Indah Maulinda (@Maulinda_Lilian) Says:

    boleh minta dalam bentuk pdf nya??
    terima kasih banyak sebelumnya atas kesediannya berbagi ilmu🙂 bisa di send ke feny.linda@yahoo.co.id


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: